Friday, February 27, 2015

孝顺 Filial Piety?




Case 1: 

Y is the younger brother of W.
Y always cursed W after the demise of their mom, who suffers from some form of cancer.

Y thinks that W has not done enough for their mom when she is still alive and suffering from cancer.

Both siblings don't talk to each other and whenever Y sights W, he will curse W and said he should die or disappear.


Case 2:

Mom of 5 children causes disharmony amongst her own children.
Mom said to C1 that C5 gives her lots of money every month.
C1 told C2 that mom said C5 gives her lots of money every month from rental collected on C5's property.

Then mom said to C3 that C2 did not give her any money.
C3 confronted C2 and criticised C2 for not being filial.
The Truth is that C2 deposited funds into Mom's bank account directly, and mom withheld this fact.


Case 3: 

P's mother passed away and there is a tablet with her name in one of the local monastery's ancestral halls.

He also thinks that he is filial and his siblings are not, because he goes to the monastery every 1st and 15th day of the Lunar month, to give offering to his mom and ancestors!

~~~~~~~~~~

Dear all,
if you are a true buddha's student, know that you are not to cause unhappiness to anyone.

Your idea or concept on Filial Piety differs greatly from anyone else, which include your siblings.

THINK: Would your mom wants you to cursed your brother and wish him dead?

THINK: Should you not find out the Truth first before you start to curse or criticise?

One can cultivate and dedicate merits to One's parents whether they are dead or alive!!!

Its all in YOU, to do or not to do!

Do not judge others by your own views or standards!


NOW: Ask yourself, am I truly happy with my life?

If you are one of those cases mentioned above, Sad to tell you that "You have never been Happy at all in your life"!

O! Your aura and health are good evidence of your level of Happiness!

Hahaha!

There are more angles to any matter!


To Find and Attain Happiness: Use the 4 Noble Truths and 8 Fold Paths always!




Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef


我究竟是誰 Who Am I Basically


蓮生活佛 > 師尊文集 > 74_無形之通 > 我究竟是誰

http://tbsn.org/chinese3/news.php?cid=23&csid=74&id=2098

GM Lu's Book 74 - Formless Links/Communication

<< Selectively Translated into English by Lama Lotuschef.

Please do your own translation to have a version that you can understand at this stage of your cultivation.

Cheers All.

Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef >>
~~~~~~~~~~~~
This article by GM Lu is pretty similar to the series of [Who Am I?] in this blogspot! :)

Enjoy!
~~~~~~~~~

﹙一﹚

  我是誰?我究竟是誰?

  在過去,我反反覆覆的研究自己,我問我自己。

  「盧勝彥」是什麼?

  「盧勝彥」是一個商人嗎?生意人嗎?

  「在初中,他讀過商業概論,學過簿記,小時候賣過冰捧、李仔糖……。他是商人。」

  「盧勝彥」是一個工人嗎?黑手?工人嗎?

  「在高中,他讀鑄工科﹙翻砂﹚,在台機做過事,在台電幹過抬電線桿及車床等等的粗活,他是一名黑手工人。」

  「盧勝彥」是一個工程師嗎?

  「是的。他是一名工程師,測量工程師,在大學時代,他學習測量工程,大地測量、地形測量、航空測量、製圖測量。他實際參于測量工程有十年之久。」

  「盧勝彥」是一個職業軍人嗎?

  「是的,他是中正理工學院測量系畢業,在軍校四年四個月,畢業之後服軍官役十年,由少尉昇至少校,少校退伍。」

  「盧勝彥」是一名詩人嗎?

  「是的。他寫新詩、現代詩、寫偈、寫律詩、寫絕句。他出版詩集『淡煙集』,他是一位詩人。」

  「盧勝彥」是一名作家嗎?

  「是的。他當過記者、編輯、寫過小說、散文、詩,著作頗豐,出版著作達七十多冊,是一位多產作家。」

  「盧勝彥」是一名算命仙嗎?

  「應該是的。他研究子平、紫微斗數、八字、面相、掌相、氣,而且會奇門遁甲,大小六壬,最神奇的是靈機神算。」

  「盧勝彥」是一名地理仙嗎?

  「應該是的。他學過三元、三合、九星、玄空、洪範、禽星等等的陰陽宅地理堪輿法,其風水地靈之學是天下一絕。」

  「盧勝彥」到底還是什麼?

  他是基督徒﹙主日學老師﹚,是道長﹙過功德﹚,是佛教法師﹙剃髮出家﹚,是蓮生活佛﹙密教上師﹚。

  「盧勝彥」是和尚嗎?

  「是的。他現在是和尚,正正式式理了大光頭的和尚,是出家納子。」

  「盧勝彥」是真佛宗的宗主嗎?

  「是的。因為他開創了真佛宗,弘揚真佛密法。」

  盧勝彥還是一個通靈人呢!

  是的。是的。是的。……………………。

  他是什麼都是「是的」的一個人。

  盧勝彥究竟是誰?

﹙二﹚

  現在,我要靜靜的跏趺坐下來,好好的沉思。

  過去種種,譬如昨日死。

  現在種種,譬如今日生。

  我走過了很長遠的路,我追尋的太多,我經歷了一籮筐,我有繁星般而複雜的幻想。

  現在,我將全部收拾起來,用一塊布,,紮了一個包袱,然後拋向大海,讓它們逐波而去,沉入最深的海底,永不復現。

  我要變成「一」。
I want to change to [One].

  我要化為「零」。 
I want to transform to [Zero].


﹙三﹚

  我在讀經的時候,讀到釋迦牟尼佛的弟子中,有一位「離婆多」(Revata - Sariputra's brother),他的經歷使我得到啟示。

  茲將經文,節錄如下:

「離婆多。夜宿空亭。正在入定時。
見二鬼爭屍。告其分叛。
離婆多思維。說此是非。不免受害。
據實答言。見小鬼揹屍。應小鬼食。
大鬼便怒。拔離婆多手足食之。
小鬼於心不忍。急取屍之手足補之。
大鬼拔頭食之。小鬼以屍頭補之。
以此大鬼。將離婆多之身一段一段。拔食之。
小鬼以屍。一段一段補之。
大鬼食畢。拭口而去。
小鬼補完無事亦去。」
「此時離婆多。因而起煩惱。究竟身體是誰。
若是本身,眼見拔去。
若是他身。復隨我行。
逢人便問。見我身否。眾不能答。
時有比丘云。此人易度。引去見佛。
來自講堂。請問於佛。我身究竟是誰。
佛言。此身本是他人之遺體也。非己有也。
離婆多。聞佛開示。即時悟道。」 

  「佛問離婆多。你悟個甚麼。
Buddha asked Revata: What did you realised.

答曰。我見世間。一切人的身,皆父母之遺體。非己有也。
Replied: I see this world, All human bodies, are corpse of parents. Not self exist.

此時佛見其開悟。賜名假和合。
Upon seeing his Enlightenment, Buddha bestowed name to him as [False combination].

佛之意味。為人生於世間。皆以四大假合。
Buddha's perception: All Human born to this world are in forms of 4 great false combination.

以為身者。言四大。即地水火風也。
The Human body consists of 4 great, namely Earth Water Fire Wind.

謂皮肉筋骨是地大。
Great Earth is skin flesh vein bone.

涕吐精血。大小便溺是水大。
Great water is mucus hormone blood, excrement.

週身煖熱是火大。
Great Fire is the body temperature.

四肢轉動呼吸是風大。
Great wind is the movement of 4 limbs and breathing.

故曰。四大假合。以為身者。
有是有假有。因此賜名。假和合。」 


  這三段經文,其大意如下:

  第一,身子被食光,換了一個替代之身,我究竟是誰?

  第二,身子是父母所遺,地水火風四大假合。

  第三,「真我」又在何處?


﹙四﹚

  我從思維之中昇起,坐在光明的圓光之中。

  我領悟到:
I realised:

  「我即是佛。」
I am Buddha.

  「無我就是佛。」
Voiding Self is Buddha.

  「無我就等於虛空。」

Void Self Equivalent to Universal Void.

  在我肉眼所看見的世間一切,沒有一樣是我的,這世間的萬事萬物均是無常而變幻,實無一有啊!
My naked eyes view all sentient materials/matters, none of them is Me, all sentient materials and matters are Impermanence's transformation or changes, truly does not have any!

  我在「坐忘」中,「盧勝彥並不存在,過去,現在,未來,均不存在。」
When I am in [Sitting to Forget], Lu Sheng Yan does not exist, likewise past, present, future.

  所謂「盧勝彥」,即非「盧勝彥」,即是「盧勝彥」。
Pertaining to [Lu Sheng Yan], is not [Lu Sheng Yan], is [Lu Sheng Yan].

~~~~~~~~~~~~~

The 4 great false combination, if you can recall from GM Lu's speeches, they are what GM Lu practices daily in preparation of Death.

It is also how he rid himself of Black magic!
Remember the story that GM Lu shared about his throat being stuff full of incense ashes by a Black Magic practitioner? ( Article is shared in this blogspot.)

Hahaha!

Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef

离婆多尊者的开悟因缘 Revata's Enlightenment



离婆多尊者的开悟因缘
http://www.ptz.cc/view-383400.html

  离婆多尊者,出家后长期跟随佛陀学习佛法,《首楞严经》中称他为“坐禅第一”。

  离婆多尊者出家前,有一天晚上在一座破庙歇脚,迷迷糊糊地睡着了。
朦胧中,突然看见一个鬼冲了进来,还拖著一具死尸,离婆多吓得不敢动弹。
不久,又冲进来了一个鬼。

  两个鬼为了抢吃死尸,都说这具死尸是自己先捡来的,为此争执不下。
这时候,他们看见离婆多躺在旁边,就请他评理,说这具尸体是谁先拖来的。

  离婆多踌躇了一下,决定依照事实来讲,便说这具死尸是第一个进来的鬼带来的。

  第二个鬼听了非常生气,硬生生地把离婆多的两个手臂用力扯下来,掷在地上。

  第一个鬼看到了,心中过意不去,马上把死尸的两个手臂安到离婆多的身上。

  第二个鬼看了,更加愤怒,又用力把离婆多的两个大腿扯下来,摔在地上。第一个鬼又马上把死尸的大腿为他安上。就这样,一个扯,一个安,离婆多的手脚、头,全部更换上死尸的,而且仍然完好如初,天衣无缝。

  最后,两个鬼说:“好吧,我们一起来用餐吧!”

  于是,他们把从离婆多身上扯下的鲜血淋淋、肢离骨碎的肢体,当成美餐津津有味地吃完了。然后,把嘴一抹,扬长而去。

  天亮后,离婆多如梦方醒,怀著疑惧的心情恍恍惚惚地走出破庙,逢人便问:
“这个身体是不是我的呢?我的身体在那儿?”
大家都不知道他在说什么,谁也没有办法为他解答这个问题。

  离婆多于是就去问比丘们。
比丘们告诉他说:“你问你的身体那里去了?
你这个身体到底是真的或是假的呢?
我告诉你,这个身体本来就是假的,是各种因缘条件和合而成的。”

  离婆多听了,顿时开悟,于是出家修行,最后证得阿罗汉果,
所以他的名字叫“假和合”。



  ——编译自《大智度论》等

~~~~~~~~~~~~

The above is the story of Revata, the younger brother of Sariputra, and how he came to seek answers from Buddha and how he reached Enlightenment or Full Realisation.

Please translate the above and find out for yourself how Revata arrived at Enlightenment!


Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef 


Thursday, February 26, 2015

净业 Pure Karma -长养于白法 Nourishing in Purifying Methods








Wake-up Sermon
Extract:

[经云:诸佛从本来,常处于三毒,长养于白法,而成于世尊。
经文中说:诸佛从本源而来,常处于三毒之中,在去除垢染的法中成长,最后成就为世尊的境界。
All Buddhas from their origins, abides within the 3 Poisons, grow by nourishing themselves with Purifying Dharma, ultimately attain Buddhahood. ]


Dear all, 
as infinite as Dharma Doorways or Methods, Purification methods likewise abound, agree?

Hehe!



















Hahaha!

Purification is to focus on cleansing and purifying One's Body Speech Mind!

GM Lu explained recently again the method of purification of Body Speech Mind is in Cultivation and employing for 
Body - hand mudra formation;
Speech - mantra chanting;
Mind - Visualisation.

GM Lu has an all-round program for each individual to gradually attain Buddhahood, just as the Avatamsaka sutra states that Buddha has infinite ways to succour each individual as per their intelligence and karmic influence levels.

Once again, the Choice is Yours and Your alone.

No one can dictate to you as to what to do, but it is prudent to listen to a Living Buddha if yours happened to be one!


Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef

Is He, Your Guru? 他是你的师父吗?




The above: His Holiness, White Padmakumara, The Living Buddha Lian Sheng, Grandmaster Lu Sheng Yan.

Question: Is he your Guru?

Hahaha!

Why ask?

Well, recently someone told me that some TBS' VMs stopped all English Language Cultivation Session in their chapters, without giving a reason for doing so. :)

Now: What is GM's Lu stance on Dharma Propagation in Languages other than Mandarin?

O! Some chapters in UK, Canada,... outside Hong Kong, uses Cantonese in Cultivation too!

Let us recap on GM Lu's speech recently, in that he Clearly define the "Alone on the Moon" concept!

Buddha Dharma exist when there are Sentient Beings "In Need"!

Recall too that GM Lu said he likes Indonesia and will "Come Back Again" and be born in Indonesia!

GM Lu has long stated that he would like to propagate Dharma in various languages, in so doing, reaching out to More sentient beings.

Thus, the Language Hindrance is to be removed!

More will benefit from Buddha Dharma!

What a shock that instead of reaching out to the Non-Chinese Language tuned population, some bright spark went against GM Lu's instruction and Terminated all English Language Cultivation session!

Read article from this blog regarding "Against the Flow of Nature"?

Going against One's Root Guru's instructions is also similar to Against Nature!

Hahaha!

A word of caution from my compassionate heart:
Whatever ARTIFICIAL HEAD-DRESS that you have on, don't mean a thing compare to Absolute Adherence to One's Root Guru's instruction.
That is if you want to achieve Guru Yoga in Tantrayana!

In Tantrayana, One's Root Guru's statements are Absolute!
Just like our Buddha Nature or Dharmakaya!

First, ask yourself, who is your own Root Guru?

O! Think I am talking rubbish?

Up to you, your choice is ultimate in deciding your ultimate Fate!

Hahaha!

Go do more research and compare teachings of various Gurus like Padmasambhava; Bodhidharma; ... to GM Lu's.
Why are they sharing the same concepts?



Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef

 


Ceramah Aliran Darah dari Bodhidharma



Dibagikan oleh Lotuschef – 12 Februari 2015
Diterjemahkan oleh Lotus Nino
Sumber: Bodhidharma's Bloodstream Sermon



Bersumber dari Bodhidharma, Sang Patriak Zen
注:此经出自《大藏经》第48卷.
Catatan: Diambil dari <Tripitaka Sutra> Bab 48

Ayat pembuka:
三界混起,同归一心,前佛后佛,以心传心,不立文字。
Semua yang muncul di tiga alam berasal dari pikiran. Demikianlah Buddha dari masa lampau dan masa mendatang mengajarkan langsung dari pikiran ke pikiran tanpa memerlukan tulisan kata-kata.

~~~~~~~~~~~~

Ceramah Aliran Darah dari Bodhidharma

Oleh Dr. Tan Kheng Khoo


Pikiran adalah Buddha, nirwana atau pencerahan.
Ia adalah realitas dari kodrat.
Pikiran adalah kodrat Buddha.
Siapapun yang melihat kodratnya sendiri adalah seorang Buddha.
Tiada gunanya mengundang Buddha, menjapa sutra, memberikan persembahan dan menjaga sila, bila kamu tak melihat kodratmu sendiri.
Seharian pergi berkeliling mencari seorang Buddha benar-benar menyia-nyiakan waktu.
Cukup realisasikan kodratmu sendiri.
Tiada Buddha di luar kodrat Buddhamu.
Kodrat dari pikiran ini pada dasarnya kosong, tak suci ataupun ternoda.
Kodrat ini terbebas dari sebab dan akibat.
Kodrat Buddha ini tak perlu melakukan latihan ataupun realisasi.
Ia tak melakukan kebaikan ataupun kejahatan; ia tak menjaga sila.
Ia tak malas ataupun bertenaga.
Ia tak melakukan apapun.
Seorang Buddha bukanlah seorang Buddha.
Tanpa melihat kodratmu, kamu tak akan mampu melatih “tiada pikiran” secara terus-menerus.
Pikiran ini atau kodrat Buddha bukanlah pikiran yang sensual (inderawi).
Ia tak pernah hidup ataupun mati di sepanjang segala kalpa.
Sang pikiran tak punya wujud dan kesadarannya tak terbatas.

“Wujud seorang tathagata banyaknya tak terhingga. Begitu pula dengan kesadarannya.”

Pikiran kita sama dengan pikiran semua Buddha.

“Semua yang punya wujud adalah ilusi belaka.”

“Di manapun kamu berada, di sana ada Buddha.”

Kita selalu punya kodrat Buddha kita sendiri.

Pikiran kita adalah Sang Buddha: jangan memuja seorang Buddha dengan seorang Buddha.
Begitu seseorang menyadari pikirannya atau kodrat Buddha-nya, ia berhenti menciptakan karma.

Pikiranmu bagaikan angkasa: kamu tak bisa merengkuhnya.
Tak ada sebab ataupun akibat di dalamnya.
Tiada yang mampu memahaminya.
Pikiran ini bukan berada di luar tubuh, yang tak punya kesadaran.
Bukan tubuh yang bergerak, tapi pikiranlah yang bergerak.

Ceramah ini membahas mengenai Kodrat Buddha, yang kosong dan tak memiliki wujud.
Kita selalu punya kodrat Buddha di dalam diri kita, dan ceramah ini juga menggambarkan kodrat Buddha secara mendetil.
Namun tak mengajarkan kita cara melihat kodrat Buddha kita.

~~~~~~~~~~~

Di atas ini adalah ringkasan ceramah yang cukup akurat.

Silakan menikmatinya!

Semoga kamu mendapatkan kunci-kunci untuk membantumu dalam melatih diri!


Salam semuanya.


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef

~~~~~~~~~~~


Terjemahan lengkap Ceramah Aliran Darah dari Patriak Bodhidharma.
Sumber: The Zen Teachings of Bodhidharma
Diterjemahkan ke Bahasa Inggris oleh Red Pine 1987

Ceramah Aliran Darah


Semua yang muncul di tiga alam berasal dari pikiran. Demikianlah Buddha dari masa lampau dan masa mendatang mengajarkan langsung dari pikiran ke pikiran tanpa ambil pusing mengenai berbagai macam definisi. Namun kalau mereka tak mendefinisikannya, apa yang mereka maksud dengan pikiran? Kamu akan bertanya. Itu pikiranmu. Begitu jawabanku. Itu pikiranku. Kalau aku tak punya pikiran, bagaimana caraku menjawab? Kalau kamu tak punya pikiran, bagaimana caramu bertanya? Yang bertanya itulah pikiranmu. Setelah melewati berkalpa-kalpa tanpa awal dan akhir, apapun yang kamu lakukan, di manapun kamu berada, itulah pikiranmu yang sebenarnya, itulah Buddha-mu yang sesungguhnya. Pikiran ini adalah Sang Buddha, ia masih sama. Di luar pikiran ini, kamu tak akan menemukan Buddha yang lain. Mencari pencerahan atau nirwana di luar pikiran ini adalah hal yang tak mungkin. Realitas sifat sejati (kodrat)-mu  – ketiadaan sebab dan akibat, adalah yang dimaksudkan sebagai pikiran. Pikiranmu adalah nirwana. Kamu mungkin berpikir kamu bisa menemukan Buddha atau pencerahan di suatu tempat di luar pikiran, tapi sayangnya tempat itu tak ada.

Mencoba untuk menemukan Buddha atau pencerahan adalah bagaikan menggenggam angkasa. Angkasa punya nama, tapi tak punya wujud. Ia bukan sesuatu yang bisa kamu ambil atau letakkan. Dan kamu tentunya juga tak bisa menggenggamnya. Di luar pikiran, kamu tak akan pernah melihat seorang Buddha. Sang Buddha adalah sebuah produk dari pikiran. Lalu kenapa mencari seorang Buddha di luar pikiran ini?

Para Buddha di masa lampau dan masa mendatang hanya membahas tentang pikiran ini. Pikiran ini adalah Sang Buddha, dan Sang Buddha adalah pikiran. Di luar pikiran tersebut tiada Buddha, dan di luar Buddha tak ada yang namanya pikiran. Bila kamu pikir ada Buddha di luar pikiran, mohon tanya dia ada di mana? Tak ada Buddha di luar pikiran, kenapa harus membayangkannya? Kamu tak akan mengetahui pikiranmu yang sesungguhnya selama kamu menipu dirimu sendiri. Selama kamu terpesona oleh wujud yang tak bernyawa, kamu tak akan terbebaskan. Kalau kamu tak percaya padaku, maka menipu dirimu sungguh tak akan menolong. Ini bukanlah kesalahan Buddha. Namun orang-orang memang sungguh tersesatkan. Mereka tak sadar kalau pikiran mereka sendiri adalah Sang Buddha. Kalau tidak, maka mereka tak akan mencari seorang Buddha di luar pikiran sendiri.

Buddha tak menyelamatkan Buddha. Bila kamu menggunakan pikiranmu untuk mencari seorang Buddha, kamu tak akan melihat Sang Buddha. Selama kamu mencari-cari Buddha di tempat lain, kamu tak akan melihat bahwa pikiranmu sendiri adalah Buddha. Jangan menggunakan seorang Buddha untuk memuja seorang Buddha. Dan jangan pula menggunakan pikiran untuk mengundang seorang Buddha. Para Buddha tak menjapa sutra. Mereka tak menjaga sila. Dan mereka juga tak melanggar sila. Mereka tak menjaga atau melanggar apapun. Para Buddha tak melakukan kebaikan maupun kejahatan.

Untuk menemukan seorang Buddha, kamu harus melihat kodratmu sendiri. Siapapun yang melihat kodratnya sendiri adalah seorang Buddha. Bila kamu tak melihat kodratmu, maka mengundang para Buddha, menjapa sutra, memberikan persembahan, dan menjaga sila – semuanya tak berguna. Mengundang Buddha akan menghasilkan karma baik, menjapa sutra membuat ingatan menjadi baik, menjaga sila membuatmu mendapatkan kelahiran kembali yang baik, dan memberikan persembahan menghasilkan berkat di masa mendatang – tapi tak menghasilkan Buddha. Bila kamu tak berusaha memahaminya sendiri, kamu perlu mencari seorang guru untuk menemukan titik ujung dari kehidupan dan kematian. Namun bila ia tak melihat kodratnya sendiri, orang semacam itu bukanlah guru. Bahkan bilapun ia mampu menjapa 12 macam kanon, ia tak akan mampu melepaskan diri dari Roda Kehidupan dan Kematian. Ia akan menderita di tiga alam tanpa bisa berharap untuk terlepas darinya. Dahulu kala, bhiksu Bintang Baik mampu menjapa keseluruhan kanon. Tapi ia tak mampu melepaskan diri dari Sang Roda, itu karena ia tak mampu melihat kodratnya sendiri. Kalau itu yang terjadi dengan Bintang Baik, maka melihat orang-orang jaman sekarang yang menjapa beberapa sutra atau sastra, dan berpikir kalau hal tersebut adalah Dharma, sungguhlah orang-orang bodoh. Kalau kamu tak melihat pikiranmu sendiri, menjapa banyak prosa juga tak ada gunanya.

Untuk menemukan seorang Buddha, yang perlu kamu lakukan adalah melihat kodratmu sendiri. Kodratmu adalah Sang Buddha. Dan Sang Buddha adalah orang yang bebas: bebas dari segala macam rencana, bebas dari segala macam kecemasan. Kalau kamu tak melihat kodratmu dan pergi berkeliling mencari-carinya, kamu tak akan menemukan seorang Buddha. Ada sebuah kebenaran bahwa “tak ada yang perlu dicari.” Namun untuk mencapai pemahaman seperti itu kamu akan butuh seorang guru, dan kamu harus berjuang untuk membuat dirimu paham. Hidup dan mati adalah hal yang penting. Makanya jangan disia-siakan.

Sungguh tak ada manfaat dengan menipu dirimu sendiri. Bahkan bila kamu punya segunung perhiasan, dan pelayan yang banyaknya bagai butiran pasir di sepanjang Sungai Gangga, kamu hanya bisa melihat mereka saat matamu terbuka. Namun bagaimana halnya saat matamu ditutup? Kamu harus menyadarinya bahwa apapun yang kamu lihat adalah bagaikan sebuah mimpi atau ilusi.

Kalau kamu tak segera menemukan seorang guru, kamu akan hidup dengan penuh kesia-siaan. Sungguh benar, memang kamu punya kodrat Buddha. Tapi tanpa bantuan seorang guru, kamu tak akan pernah mengetahuinya. Hanya satu dari sejuta orang yang mampu tercerahkan tanpa bantuan seorang guru. Bila memang demikian, karena berbagai kondisi yang sesuai, seseorang paham akan apa yang dimaksudkan oleh Buddha, dan oleh karenanya ia tak memerlukan seorang guru. Orang seperti itu punya kesadaran alamiah yang mengungguli apapun yang pernah diajarkan. Bila kamu bukan orang yang terberkati seperti itu, maka belajarlah dengan tekun, dan lewat berbagai instruksi maka kamu akan memahaminya.

Orang-orang yang tak paham dan berpikir bisa melakukannya tanpa belajar adalah tiada beda dengan jiwa-jiwa tersesat yang tak bisa membedakan antara putih dan hitam. Salah membabarkan Buddha Dharma, orang-orang seperti ini sesungguhnya malah menghina Sang Buddha dan merusak Dharma. Mereka berkotbah layaknya mereka mampu menurunkan hujan. Tapi yang dikotbahkan adalah ajaran iblis, bukan Buddha. Guru mereka adalah Raja Iblis dan murid-murid mereka adalah antek-antek Iblis. Orang-orang tersesat yang mengikuti arahan semacam itu tanpa disadari malah makin terperosok ke dalam Lautan Kelahiran dan Kematian. Bila mereka tak mampu melihat kodratnya, bagaimana caranya mereka menyebut dirinya Buddha? Mereka adalah pembohong yang menipu orang-orang lain supaya masuk ke alam para iblis. Bila mereka tak mampu melihat kodratnya, ajaran mereka mengenai 12 kanon juga sama saja dengan ajaran iblis. Mereka patuh kepada Mara, bukannya kepada Buddha. Berhubung mereka tak mampu membedakan putih dari hitam, bagaimana caranya melepaskan diri dari kelahiran dan kematian?

Siapapun yang melihat kodratnya sendiri adalah seorang Buddha, sebaliknya yang tidak adalah manusia awam. Namun bila kamu bisa menemukan kodrat Buddhamu dari kodrat awammu, kamu akan bertanya: ada di mana? Kodrat awam kita adalah kodrat Buddha kita. Di luar kodrat ini tak ada Buddha. Sang Buddha adalah kodrat kita. Tak ada Buddha selain kodrat ini. Dan tak ada kodrat selain Sang Buddha. Tapi misalkan aku tak melihat kodratku, memangnya aku tak bisa mendapatkan pencerahan dengan mengundang Buddha, menjapa sutra, memberikan persembahan, menjaga sila, memberikan bakti pelayanan, ataupun melakukan perbuatan baik?

Tidak, kamu tak bisa. Memangnya kenapa tidak?

Kalaupun kamu mendapatkan sesuatu, hal tersebut hanyalah kondisional (bersyarat), itu karena karma. Ia adalah hasil dalam bentuk retribusi. Ia memutar Sang Roda. Dan selama kamu masih tercengkeram kelahiran dan kematian, kamu tak akan mendapatkan pencerahan. Kamu harus melihat kodratmu sendiri untuk mencapai pencerahan. Kalau tidak, semua pembahasan mengenai sebab dan akibat sungguhlah tak masuk akal. Para Buddha tak melatih omong kosong. Seorang Buddha sudah terbebaskan dari karma, bebas dari sebab dan akibat. Kalau dibilang ia mencapai sesuatu hal, berarti memfitnah Buddha. Apanya yang bisa dicapai olehnya? Bahkan berfokus pada sebuah pikiran, sebuah kesaktian, sebuah pemahaman, ataupun sebuah pandangan adalah hal yang tak mungkin bagi seorang Buddha. Seorang Buddha tidaklah sepihak. Kodrat pikirannya pada dasarnya adalah kosong, bukan suci, juga bukan bernoda. Ia bebas dari segala macam praktik dan realisasi. Ia bebas dari sebab dan akibat.

Seorang Buddha tak menjaga sila. Ia tak melakukan kebaikan ataupun kejahatan. Ia tak bertenaga ataupun malas. Ia adalah seseorang yang tak melakukan apapun, orang yang bahkan tak memfokuskan pikirannya pada seorang Buddha. Seorang Buddha bukanlah Buddha. Janganlah berpikir akan para Buddha. Bila kamu tak paham apa yang sedang kubicarakan, maka kamu tak akan memahami pikiranmu sendiri. Orang-orang yang tak melihat kodratnya sendiri dan membayangkan mereka mampu melatih “tiada pikiran” secara terus-menerus adalah pembohong dan orang bodoh. Mereka terjatuh ke dalam ruang yang tak ada ujungnya. Bagaikan orang mabuk, mereka tak bisa membedakan antara yang baik dengan yang jahat. Bila kamu bermaksud melatih hal demikian, kamu harus sudah mampu melihat kodratmu sendiri sebelum mengakhiri pikiran yang rasional. Mencapai pencerahan tanpa melihat kodratmu sendiri adalah suatu hal yang tak mungkin terjadi. Tapi masih saja ada orang-orang yang melakukan banyak kejahatan dan menganggap tak ada yang namanya karma. Orang-orang seperti ini salah menganggap bahwa berhubung segala hal adalah kosong, maka berbuat kejahatan bukanlah hal yang salah. Demikianlah mereka akan terjatuh ke neraka dengan kegelapan yang tak berujung tanpa ada harapan untuk terbebaskan. Demikianlah orang yang bijak tak akan percaya akan konsep seperti itu.

Tapi kalau setiap kondisi atau gerakan kita, kapanpun muncul, merupakan pikiran; kenapa kita tak melihat pikiran ini saat tubuh seseorang mati?

Pikiran selalu ada. Kamu hanya tak bisa melihatnya saja.

Kalau ada, kenapa aku tak melihatnya?

Apakah kamu pernah bermimpi?

Tentu saja.

Saat kamu bermimpi, apakah itu dirimu?

Ya, itu aku.

Dan apakah yang kamu lakukan dan katakan berbeda darimu?

Tidak, tak berbeda.

Kalau memang tak berbeda, maka tubuh ini adalah tubuhmu yang sesungguhnya. Dan tubuh yang sesungguhnya ini adalah pikiranmu. Dan pikiran ini, meski telah melalui berkalpa-kalpa tanpa awal, selalu sama. Ia tak pernah hidup ataupun mati, muncul ataupun menghilang, bertambah ataupun berkurang. Ia tak suci ataupun ternoda, baik ataupun buruk, lampau ataupun mendatang. Bukan benar ataupun salah. Bukan pria ataupun wanita. Tak muncul sebagai bhiksu ataupun orang awam, senior ataupun pemula, suciwan ataupun orang bodoh, buddha ataupun orang awam. Ia tak berjuang mencari realisasi dan tak menderita karma. Ia tak punya kekuatan ataupun wujud. Ia bagaikan angkasa. Kamu tak bisa memilikinya dan tak bisa kehilangannya. Gerakannya tak terhalangi oleh gunung, sungai, ataupun tembok batu. Kekuatannya yang tak bisa dihentikan mampu menembusi Gunung Lima Skandha dan menyeberangi Sungai Samsara. Tiada karma yang mampu menjerat tubuh sejati ini. Namun pikiran ini begitu lembut dan sulit untuk dilihat. Ia tak sama dengan pikiran sensual (ket: inderawi). Semua orang juga ingin melihat pikiran ini, dan mereka yang menggerakkan tangan dan kakinya dengan menggunakan sinarnya banyaknya bagaikan butiran pasir di sepanjang Sungai Gangga, tapi saat kamu menanyakan kepada mereka, mereka tak bisa menjelaskannya. Mereka bagaikan wayang. Pikiran ini milik mereka untuk digunakan. Tapi kenapa mereka tak bisa melihatnya?

Sang Buddha mengatakan kalau orang-orang sedang tersesat. Itulah kenapa saat mereka bertindak, mereka terjatuh ke dalam sungai kelahiran dan kematian yang tiada berujung. Dan saat hendak keluar, yang ada malah terjerumus lebih dalam. Semua ini karena mereka tak melihat kodratnya sendiri. Kalau saja orang-orang tak tersesat, kenapa mereka tak bertanya tentang sesuatu yang ada di depan mata mereka? Tak ada satupun dari mereka yang paham mengenai gerakan tangan dan kakinya sendiri. Makanya Sang Buddha tak salah. Orang-orang tersesat tak tahu siapa diri mereka. Hanya seorang Buddha sajalah yang tahu akan sesuatu yang sangat susah untuk dilukiskan. Hanya orang bijak yang paham mengenai pikiran, pikiran ini dinamakan sebagai kodrat, pikiran ini dinamakan sebagai pembebasan. Kehidupan ataupun kematian tak mampu mengekang pikiran ini. Tak ada satupun yang mampu. Oleh karenanya ia dinamakan sebagai Tathagata yang Tak Bisa Dihentikan, Yang Tak Dapat Dipahami, Jati Diri yang Kudus, ia yang Abadi, Suciwan nan Agung. Namanya bisa berbeda-beda, namun esensinya sama. Para Buddha juga berbeda-beda, namun tak satupun yang meninggalkan pikirannya sendiri. Kapasitas pikiran tak ada batasnya, dan manifestasinya juga tiada habis-habisnya. Melihat wujud dengan matamu, mendengarkan suara dengan telingamu, mencium bau dengan hidungmu, merasakan citarasa dengan lidahmu, setiap gerakan ataupun kondisi merupakan keseluruhan pikiranmu. Di segala saat, di mana bahasa tak mampu menembusi, itulah pikiranmu.

Di dalam sutra dikatakan, “Wujud seorang Tathagata banyak tiada batas. Begitu pula dengan kesadarannya.” Berbagai macam wujud yang tak terhingga dikarenakan pikirannya. Kemampuannya untuk membedakan berbagai macam hal, apapun gerakannya ataupun keadaannya, adalah kesadaran sang pikiran. Namun sang pikiran tak punya wujud dan kesadarannya tak ada batasnya. Demikianlah maka dikatakan, “Berbagai wujud seorang Tathagata tiada habisnya, begitu pula dengan kesadarannya.” Tubuh materi yang terdiri dari empat elemen merupakan masalah. Tubuh materi juga tunduk pada kelahiran dan kematian. Namun tubuh yang sejati sudah ada tanpa diadakan, karena tubuh sejati seorang Tathagata tak pernah berubah. Di dalam sutra dikatakan, “Orang-orang harus sadar bahwa kodrat buddha adalah sesuatu yang mereka semua selalu miliki.” Kashyapa cukup merealisasikan kodratnya sendiri.

Kodrat kita merupakan sang pikiran. Dan sang pikiran adalah kodrat kita. Kodrat ini sama dengan pikiran dari semua Buddha. Para Buddha dari masa lalu dan masa mendatang hanya mentransmisikan pikiran ini saja. Di luar pikiran ini tak ada Buddha di manapun juga. Namun orang-orang yang tersesat tak menyadari bahwa pikiran mereka sendiri adalah Sang Buddha. Mereka terus-menerus mencari di luaran sana. Mereka tak pernah berhenti mengundang para Buddha atau memuja para Buddha, serta keheranan sebenarnya Buddha ada di Mana? Jangan menikmati ilusi semacam ini. Cukup ketahui pikiranmu sendiri. Di luar pikiranmu tak ada Buddha yang lain. Tertulis di dalam berbagai sutra, “Semua hal yang punya wujud merupakan ilusi.” Dikatakan juga bahwa, “Di manapun kamu berada, di sana ada seorang Buddha.” Pikiranmu adalah Sang Buddha. Jadi jangan menggunakan seorang Buddha untuk memuja seorang Buddha.

Bahkan bila seorang Buddha atau Bodhisattva tiba-tiba muncul di hadapanmu, tak perlu memberikan penghormatan. Pikiran kita ini kosong dan tak berisikan wujud semacam itu. Mereka yang terpaku pada penampakan adalah iblis. Mereka melenceng dari Sang Jalan. Kenapa memuja ilusi yang dilahirkan oleh pikiran? Mereka yang memuja tak mengetahuinya, sedangkan mereka yang mengetahui tak akan memuja. Dengan memuja, kamu terjerat sihir sang iblis. Aku menjelaskan hal ini karena aku kuatir kamu tak menyadari hal ini. Kodrat dasar seorang Buddha tak memiliki wujud. Ingatlah selalu, bahkan bila ada wujud tak lazim yang muncul. Jangan direngkuh, jangan pula ketakutan, dan jangan ragu kalau Pikiranmu pada dasarnya suci murni. Di mana bisa ada tempat untuk wujud seperti itu? Lagipula, penampakan roh, setan, atau malaikat tak menimbulkan rasa hormat ataupun takut. Karena pada dasarnya pikiranmu adalah kosong. Semua penampakan jugalah ilusi. Jangan terpaku pada penampakan. Bila kamu membayangkan seorang Buddha, Dharma, atau seorang Bodhisattva dan memberikan hormat kepada mereka, maka kamu menurunkan derajatmu ke tingkat orang awam. Kalau kamu mencari pemahaman langsung, jangan melekat pada penampakan apapun juga, dan kamu akan berhasil. Aku tak punya nasihat lain. Berbagai sutra menuliskan, “Segala penampakan adalah ilusi belaka.” Mereka tak punya keberadaan yang tetap, ataupun wujud yang konstan. Mereka tak abadi. Janganlah melekat pada penampakan dan kamu akan menjadi satu pikiran dengan Sang Buddha. Di dalam sutra dikatakan, “Mereka yang terbebas dari segala macam wujud adalah Sang Buddha.”

Tapi kenapa kita jangan memuja para Buddha dan Bodhisattva?

Iblis dan setan memiliki kesaktian manifestasi (pengejawantahan). Mereka mampu menciptakan penampakan berbagai bodhisattva sebagai kedoknya. Namun mereka palsu adanya. Tak satupun dari mereka adalah Buddha. Sang Buddha adalah pikiranmu sendiri. Jangan sampai salah memuja.

Buddha, dalam Bahasa Sansekerta, adalah yang kamu sebut sebagai “sadar”, “dengan ajaibnya tersadarkan”. Menanggapi sesuatu, melengkungkan alismu, mengedipkan matamu, menggerakkan tangan dan kakimu, semuanya adalah kodratmu yang sadar dengan ajaibnya. Dan kodrat inilah yang dinamakan Sang Pikiran. Dan Sang Pikiran adalah Sang Buddha. Dan Sang Buddha adalah Sang Jalan. Dan Sang Jalan adalah Zen. Namun kata Zen ini masih merupakan teka-teki bagi orang-orang awam maupun suciwan. Melihat kodratmu adalah Zen. Bila kamu tak melihat kodratmu, itu bukanlah Zen.

Bahkan kalaupun kamu bisa menjelaskan beribu-ribu sutra dan sastra, namun bila kamu tak melihat kodratmu sendiri, ajaranmu adalah ajaran orang awam, bukan seorang Buddha. Sang Jalan yang sejati sebegitunya mulia. Ia tak dapat diekspresikan lewat bahasa. Jadi apa gunakanya kitab suci? Hanya ia yang melihat kodratnya sendiri yang menemukan Sang Jalan, bahkan meski ia tak mampu membaca sepatah kata pun. Ia yang melihat kodratnya sendiri adalah seorang Buddha. Dan berhubung tubuh seorang Buddha pada hakekatnya suci dan tak bernoda, serta apapun yang diucapkannya adalah ekspresi dari pikirannya, yang pada dasarnya kosong, maka seorang Buddha tak dapat ditemukan di dalam kata-kata atau di manapun di dalam 12 kanon.

Sang Jalan pada dasarnya sempurna. Ia tak membutuhkan proses penyempurnaan. Sang Jalan tak punya wujud ataupun suara. Ia lembut dan sukar dirasakan. Seperti saat kamu meminum air: kamu tahu seberapa panas atau dinginnya air itu, tapi kamu tak bisa memberitahukannya kepada orang lain. Hal-hal yang hanya diketahui oleh seorang Tathagata, maka orang-orang awam dan para dewa tak pernah menyadarinya. Kesadaran orang awam sungguhlah rendah. Selama mereka melekat pada wujud penampakan, mereka tak akan menyadari bahwa pikiran mereka sesungguhnya kosong.

Dan salah melekati pada penampakan berbagai macam hal, menyebabkan mereka kehilangan Sang Jalan. Kalau kamu tahu bahwa semua hal datang dari dalam pikiran, maka janganlah melekat. Sekali saja melekat, kamu bisa tak sadar diri. Dan begitu kamu melihat kodratmu sendiri, keseluruhan kanon menjadi bagaikan prosa yang panjang. Beribu-ribu sutra dan sastra hanyalah mengenai pikiran yang jernih. Pemahaman datang di tengah-tengah kalimatnya. Jadi kitab suci seberapa bergunanya? Kebenaran tertinggi itu melampaui kata-kata. Sedangkan doktrin kitab suci hanyalah kata-kata belaka.

Mereka bukanlah Sang Jalan. Karena Sang Jalan tak terekspresikan lewat kata-kata. Mereka tak berbeda dengan hal-hal yang muncul di dalam mimpimu di malam hari, mau muncul istana ataupun kereta, taman ataupun singa di tepian danau; jangan menjadi senang dan puas akan hal-hal seperti itu. Mereka adalah buaian lingkaran kelahiran dan kematian. Ingatlah selalu akan hal ini saat kamu sudah mendekati ajalmu. Jangan melekat pada penampakan, dan kamu akan mampu menembus semua halangan. Sesaat saja kamu ragu-ragu, maka kamu akan terjerat sihir iblis. Tubuh sejatimu itu suci dan tak terpengaruh apapun juga. Namun karena tertutup berbagai macam khayalan, kamu jadi tak mampu menyadarinya. Dan karena hal ini juga kamu menderita karma dengan sia-sia. Di manapun kamu menemukan kesenangan, di sana kamu akan terjerat. Tapi sekali kamu tersadarkan akan tubuh dan pikiran sejatimu, kamu tak lagi terjerat oleh kemelekatan.

Siapapun juga, yang melepaskan hal-hal transenden demi hal-hal duniawi, dengan berbagai macam perwujudannya, adalah orang awam. Namun seorang Buddha adalah ia yang menemukan kebebasan dalam nasib baik maupun buruk. Demikianlah kesaktiannya sampai-sampai karma juga tak mampu mencengkeramnya. Ada karma seperti apapun, Buddha akan mengubahnya. Surga dan neraka tak berarti baginya. Tapi kesadaran orang awam sungguhlah redup bila dibanding kesadaran Buddha yang mampu menembusi apapun luar-dalam. Jadi kalau kamu tak yakin, janganlah bertindak. Sekali kamu bertindak, kamu akan mengembara melalui kelahiran dan kematian, serta menyesal karena tak punya naungan (perlindungan/sarana). Kemiskinan dan kesusahan diciptakan oleh pikiran yang salah. Untuk memahami pikiran ini, kamu harus bertindak tanpa bertindak. Hanya dengan itulah kamu nantinya akan mampu melihat berbagai hal dari sudut pandang seorang Tathagata.

Tapi saat pertama kali kamu mulai menapaki Sang Jalan, kesadaranmu tak akan terfokus. Janganlah ragu karena hal-hal seperti itu datang dari pikiranmu sendiri, bukan dari tempat lain.

Bila, seperti di dalam mimpi, kamu melihat sinar yang lebih cemerlang dibanding matahari, sisa-sisa kemelekatanmu tiba-tiba akan berakhir dan kodrat sejati akan muncul. Kejadian seperti itu akan menjadi dasar pencerahan. Tapi hal ini hanya kamu saja yang tahu. Kamu tak bisa menjelaskannya kepada orang-orang. Atau bila, saat kamu sedang berjalan, berdiri, duduk, atau berbaring di taman yang sunyi, kamu melihat sinar, baik yang terang ataupun redup, jangan beritahukan kepada orang-orang, dan jangan berfokus kepadanya. Ia hanyalah sinar dari kodratmu sendiri.

Atau bila, saat kamu sedang berjalan, berdiri, duduk, atau berbaring dalam keheningan dan gelapnya malam, semuanya nampak (bersinar) seperti di siang hari, janganlah kaget. Ia hanyalah pikiranmu sendiri yang hendak menampakkan dirinya.

Atau bila, saat kamu sedang bermimpi di malam hari, kamu melihat bulan dan bintang-bintang bersinar dengan cemerlang, itu berarti bekerjanya pikiranmu akan segera berakhir. Tapi jangan beritahukan kepada orang-orang. Dan bila mimpimu tak jelas, seakan-akan kamu sedang berjalan di dalam kegelapan, itu karena pikiranmu tertutupi kekuatiran. Hal ini juga suatu hal yang kamu sendiri yang mengetahuinya. Kalau kamu telah melihat kodratmu sendiri, kamu tak perlu lagi membaca sutra atau mengundang para Buddha. Pembelajaran dan Pengetahuan tak hanya tak berguna, mereka juga akan menutupi kesadaranmu. Doktrin ajaran hanya digunakan untuk menunjuk pada pikiran. Tapi begitu kamu melihat pikiranmu, buat apa masih memperhatikan doktrin-doktrin lagi?

Dalam proses dari orang awam sampai menjadi Buddha, kamu harus mengakhiri karma, memelihara kesadaranmu, dan menerima apa yang kehidupan bawakan untukmu. Kalau kamu selalu marah, yang ada malah kamu melawan Sang Jalan. Sungguh tak ada gunanya menipu dirimu sendiri. Para Buddha bergerak bebas melewati kelahiran dan kematian, muncul dan menghilang kapanpun juga. Mereka tak bisa dikekang oleh karma atau ditundukkan oleh para iblis. Demikianlah saat orang-orang awam melihat kodrat mereka sendiri, semua kemelekatan akan berakhir. Kesadaran bukannya tersembunyi, dan kamu hanya bisa menemukannya di saat ini juga. Hanya saat ini! Bila kamu sungguh-sungguh ingin menemukan Sang Jalan, jangan terpaku dan melekat pada apapun juga. Begitu kamu mengakhiri karma dan memelihara kesadaranmu, segala macam kemelekatan yang masih ada akan berakhir. Pemahaman akan muncul dengan sendirinya. Bahkan kamu tak perlu mengusahakannya. Tapi para fanatik tak paham yang dimaksudkan Sang Buddha. Dan semakin keras mereka mencobanya, semakin jauh mereka dari yang dimaksud oleh Suciwan. Sepanjang hari mereka mengundang para Buddha dan membaca sutra, tapi tetap saja tak melihat kodratnya sendiri yang ilahi. Demikianlah mereka tak bisa melepaskan diri dari Sang Roda.

Seorang Buddha adalah orang yang menganggur. Ia tak pergi berkeliling mengejar keuntungan dan ketenaran. Memangnya hal-hal seperti itu pada akhirnya ada gunanya? Orang-orang yang tak melihat kodrat mereka sendiri dan berpikir kalau membaca sutra, mengundang para Buddha, belajar dengankeras dalam jangka waktu yang lama, berlatih di pagi dan malam, tak pernah berbaring, atau mendapatkan pengetahuan, menganggap semua itu sebagai Dharma – justru sebenarnya malah menghujat Dharma. Para Buddha dari masa lalu dan masa mendatang hanya membahas mengenai melihat kodratmu. Semua sadhana tiada yang abadi. Kalau tak bisa melihat kodrat sendiri, maka mereka yang mengaku telah mencapai pencerahan yang sempurna dan tiada tandingannya adalah para pembohong. Di antara sepuluh murid teragung Shakyamuni, Ananda adalah yang terkemuka dalam pembelajaran. Namun ia tak memahami Sang Buddha. Yang ia lakukan hanyalah belajar dan mengingat-ingat saja. Para Arhat tak memahami Sang Buddha. Yang mereka pahami adalah ada banyak sadhana untuk mencapai realisasi, dan mereka menjadi terperangkap oleh sebab-dan-akibat. Demikian karma orang awam: tak bisa melepaskan diri dari kelahiran dan kematian. Dengan melakukan hal-hal yang berlawanan dengan yang diajarkan, orang-orang tersebut yang ada malah menghujat Sang Buddha. {Catatan penerjemah: bagian berikut bukan ajakan untuk membunuh.} Membunuh merekapun juga bukan tindakan yang salah, karena dikatakan di dalam Sutra, “Berhubung para icchantika tak mampu mempercayai, membunuh mereka juga tak akan disalahkan, sedangkan orang yang percaya akan mencapai tingkat Kebuddhaan.”

Kalau kamu tak melihat kodratmu sendiri, maka kamu tak boleh mengkritik kebaikan orang-orang lain. Sungguh tak ada manfaat dari menipu dirimu sendiri. Baik dan buruk sudah jelas berbeda. Sebab dan akibat juga jelas. Surga dan neraka ada di depan matamu. Namun orang-orang bodoh tak mempercayainya dan langsung terjatuh ke neraka yang gelapnya tiada berujung tanpa menyadarinya. Yang menghalangi mereka untuk mempercayainya adalah beratnya karma mereka sendiri. Bagaikan orang buta yang tak percaya ada hal yang namanya sinar, bahkan bila kamu harus menjelaskan kepada orang-orang seperti ini, mereka masih saja tak percaya, karena mereka buta. Mohon tanya bagaimana caranya mereka membedakan sinar?

Sama halnya dengan orang-orang bodoh di kaum rendahan atau di antara orang miskin dan hina. Mereka tak hidup, juga tak mati. Dan meski menderita seperti itu, kalau kamu tanya mereka, mereka akan bilang kalau merasa bahagia seperti para dewa. Demikianlah semua orang awam, bahkan mereka yang merasa dirinya mendapatkan kelahiran yang baik pun sama tak sadarnya. Karena karma mereka yang berat, orang-orang bodoh seperti itu tak akan percaya dan tak bisa terbebaskan.

Orang-orang yang melihat bahwa pikiran mereka adalah Sang Buddha, tak perlu mencukur rambutnya; karena orang awam juga Buddha. Kalau tak melihat kodratnya sendiri, maka mereka yang mencukur rambutnya sungguhlah para fanatik.

Namun berhubung orang-orang awam yang menikah tak melepaskan seks, bagaimana caranya mereka menjadi Buddha?

Aku hanya membahas mengenai melihat kodratmu saja. Aku tak membahas tentang seks hanya karena kamu tak melihat kodratmu. Begitu kamu melihat kodratmu, seks pada dasarnya tak penting. Ia akan berakhir sejalan dengan kesenanganmu di dalamnya. Bahkan bilapun beberapa kebiasaan masih tersisa, mereka tak bisa mencelakaimu, karena kodratmu pada intinya adalah suci. Meski tinggal di dalam tubuh materi yang terdiri dari empat elemen, kodratmu pada dasarnya suci. Ia tak dapat dirusak.

Tubuhmu pada dasarnya adalah suci. Ia tak dapat dirusak. Tubuh sejatimu tak punya sensasi, tak kelaparan ataupun kehausan, tak kepanasan ataupun kedinginan, tak menderita sakit, tiada cinta ataupun kemelekatan, tiada kesenangan ataupun kesakitan, tiada baik ataupun buruk, tiada pendek ataupun panjang, tiada kelemahan ataupun kekuatan. Sebenarnya tiada apapun di sini. Justru karena kamu melekat pada tubuh materi ini maka hal-hal seperti lapar – haus – panas – dingin – sakit muncul. Begitu kamu berhenti melekat dan membiarkan semuanya berjalan sebagaimana adanya, kamu akan terbebaskan, bahkan dari kelahiran dan kematian. Kamu akan mengubah segala hal. Kamu akan memiliki kesaktian batin yang tak dapat dihalangi. Dan kamu akan selalu merasa damai di manapun kamu berada. Kalau kamu meragukan hal ini, kamu tak akan menembusi apapun. Lebih baik jangan lakukan apapun. Karena begitu kamu bertindak, kamu tak mampu menghindari siklus kelahiran dan kematian. Namun begitu kamu melihat kodratmu, kamu adalah seorang Buddha meski mata pencaharianmu adalah menjadi tukang jagal.

Tapi bukankah para penjagal menciptakan karma dengan membunuh binatang? Bagaimana caranya mereka bisa menjadi Buddha?

Aku hanya membahas mengenai melihat kodratmu. Aku belum membahas mengenai menciptakan karma. Apapun yang kita lakukan, karma kita tak bisa mencengkeram kita. Setelah melewati berkalpa-kalpa tanpa awal, orang-orang terjatuh ke dalam neraka hanya karena mereka tak melihat kodratnya sendiri. Selama seseorang menciptakan karma, ia akan terus melewati roda kelahiran dan kematian. Namun begitu ia merealisasikan kodrat sejatinya, ia berhenti menciptakan karma. Kalau ia tak melihat kodratnya, memanggil para Buddha juga tak akan membebaskannya dari karmanya, meski ia tukang jagal ataupun bukan. Namun begitu ia melihat kodratnya, semua keraguan akan sirna.  Bahkan karma seorang tukang jagal tak akan berpengaruh pada orang seperti itu. Di India, 27 patriak hanya mentransmisikan jejak sang pikiran saja.

Dan alasan utama aku datang ke China adalah untuk mentransmisikan ajaran seketika dari Mahayana. Bahwa pikiran ini adalah Sang Buddha. Aku tak membahas tentang sila, bhakti ataupun praktik-praktik pertapaan asketik seperti membenamkan diri ke dalam air dan api, menapaki roda pisau, makan sekali dalam sehari, ataupun tak pernah berbaring. Hal-hal ini merupakan ajaran-ajaran fanatik dan sementara belaka. Begitu kamu menyadari gerakanmu, maka kamu secara ajaib akan menyadari kodratmu.

Pikiranmu adalah pikiran dari semua Buddha. Para Buddha dari masa lampau dan masa mendatang hanya membahas mengenai transmisi pikiran ini.

Mereka tak mengajarkan hal-hal lain kalau seseorang paham akan ajaran ini, bahkan bilapun ia buta huruf ia tetaplah seorang Buddha. Bila kamu tak melihat kodratmu sendiri yang tersadarkan dengan ajaibnya, kamu tak akan pernah menemukan seorang Buddha meski kamu memecah tubuhmu hingga menjadi butiran-butiran atom.

Sang Buddha adalah tubuhmu yang sesungguhnya, pikiran sejatimu. Pikiran ini tak berwujud atau tak punya karakteristik, tak ada sebab ataupun akibat, tak punya otot ataupun tulang. Ia bagaikan angkasa. Kamu tak bisa memegangnya. Ia bukanlah pikiran materialis ataupun nilihis. Kecuali seorang Tathagata, tak ada siapapun – orang awam ataupun yang tersesat – yang mampu memahaminya.

Namun pikiran ini bukan berada di luar tubuh materi yang dibentuk dari empat elemen. Tanpa pikiran ini, kita tak akan bisa bergerak. Tubuh sendiri tak punya kesadaran. Layaknya tumbuhan atau batu, tubuh ini tak punya kodrat. Jadi bagaimana ia bisa bergerak? Pikiranlah yang bergerak. Bahasa dan perilaku, persepsi dan konsep – semuanya adalah fungsi dari pikiran yang bergerak. Semua gerakan adalah gerakan sang pikiran. Gerakan adalah fungsinya. Selain gerakan tak ada yang namanya pikiran, dan selain pikiran tak ada yang namanya gerakan. Tapi gerakan bukanlah pikiran. Dan pikiran bukanlah gerakan. Gerakan pada dasarnya tiada pikiran. Dan pikiran pada dasarnya tanpa gerakan. Tapi gerakan tak bisa ada tanpa pikiran. Dan pikiran tak akan ada tanpa gerakan. Pikiran dan gerakan saling bersanding dan tak terpisahkan. Gerakan adalah fungsi pikiran, dan fungsinya tampil dalam bentuk gerakan. Meski demikian, pikiran tidaklah bergerak maupun berfungsi, inti dari fungsinya adalah kekosongan, dan kekosongan pada dasarnya tiada pergerakan. Gerakan sama dengan pikiran. Dan pikiran pada dasarnya tiada pergerakan. Demikianlah maka berbagai sutra memberitahu kita untuk bergerak tanpa melakukan gerakan, bepergian tanpa bepergian, melihat tanpa melihat, tertawa tanpa tertawa, mendengar tanpa mendengar, mengetahui tanpa mengetahui, menjadi bahagia tanpa menjadi bahagia, berjalan tanpa berjalan, berdiri tanpa berdiri. Dan sutra-sutra juga mengatakan, “Lampauilah bahasa. Lampauilah pemikiran.” Pada dasarnya, melihat, mendengar, dan mengetahui – sepenuhnya kosong. Kemarahanmu, kebahagiaanmu, ataupun rasa sakit – semua bagaikan kemarahan, kebahagiaan ataupun rasa sakit si wayang. Kamu mencarinya tapi tak menemukan satu hal pun.

Menurut sutra, perbuatan jahat akan menghasilkan kesukaran, dan perbuatan baik menghasilkan berkah. Orang-orang pemarah masuk ke neraka, dan yang bahagia masuk ke surga. Namun begitu kamu tahu bahwa kodrat dari amarah dan sukacita adalah kosong, dan kamu mampu melepaskannya, kamu telah membebaskan dirimu dari karma. Kalau kamu tak melihat melihat kodratmu, mengutip sutra juga tak akan membantu. Aku masih bisa bicara lebih jauh, tapi ceramah pendek yang ini sudahlah cukup.

[Akhir dari ceramah aliran darah]

Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom

Crazy Wisdom - Rules of the Sentient Game! 凡间之游戏规则![2]




Kebijaksanaan yang nampak gila – Gaya Aturan Permainan Duniawi! 凡间之游戏规则!


[Some one asked: Can Shi-mu take this kind of Respect Paying?

Remember the story told by Guru of the meeting between Padmasambhava & Trisong Detsen, King of Tibet?

When Padmasambhava bows to Trisong Detsen, the king's clothes caught fire!

So even a King can't take the respect paying from Divine Being!]



~~~~~~~~~~

I have stated that Buddha Dharma are ways or methods and as per Avatamsaka or Flower Adornment Sutra, these ways are Infinite or Immeasurable! :)

Can you think of ways to help or advise King Trisong Detsen, so that his clothes won't catch Fire?

The Answers can be found in Avatamsaka Sutra or Zen Patriarch Bodhidharma's teachings as well as many other dharani!

Hahaha!

Yes!

GM's instructions are to help or guide you along a certain Path of Mindset, so that YOUR Mind can gradually develop and focus on awakening or realisation!

So NO Answers will be given before you have a chance to Ponder or Think on the topic at hand.

There are many answers or ways you can go about this topic. 

Have Fun!

** Pure Karma would like to inform All that we only help those that show us that they are sincere & diligent in cultivation!


Cheers all


Om Guru Lian Sheng Siddhi Hom
Lama Lotuschef